Untuk Yang Selalu Ada

Kali ini aku ingin kembali menulis. Tentang rindu tapi tak bisa bertemu. Tentang keadaan yang kerap membuat kita semakin jauh. Tentang cinta yang akan selalu ada diantara kisah kita.

Tadi pagi aku sengaja membuka instagram berniat buat liat updatean temen-temen asrama yang ikutan silaturahmi akbar. Eh akunnya @anstandfamily update video.

Aseli sebagai orang yang agak bimbang buat ikut reuni bulan depan itu nampar banget sih.

Entah itu baru deket di 3 atau 2 taun terakhir, harus disadarin kalau sampai sekarang gaada tuh yang bisa gantiin posisi mereka. Aku pribadi kalau ngeluh pasti ke temen-temen asrama, cerita ini itu pasti ke mereka juga.

Terlalu jahat kalau bilang nyamanan sama mereka yang baru daripada keluarga sejak 6 taun lalu itu. Karna nyatanya kalau nanya ini itu masih ke temen-temen asrama.

Sempet ga komunikasi sama temen-temen asrama bikin aku mikir sih. Banyak yang mendewasakan aku, aku banyak belajar dari mereka. Hidup yang kita jalanin entah enam empat atau tiga taun bareng bikin kalian (kalau pada baca) beda sama mereka yang aku kenal namanya di kelas waktu kuliah.

Memang sih sekarang kita beda. Ada yang sibuk organisasi, punya temen yang lebih asik diajak kesana sini, tugas numpuk, kelas yang bahkan ada pas hari sabtu. Yang bukannya itu cobaan yang harus bikin kita semakin erat ya ?

Sampai tulisan ini dibuat aku ga tau bisa ketemu kalian di bulan depan atau engga. Nyatanya akupun sama dengan yang lainnya punya beban sendiri yang aku pikul dan gak mungin aku ceritain sama kalian.

Semoga kalian baik saja sampai aku bisa bertemu kalian nanti 🙂

Jangan memandangku sebal kalau ternyata bulan depan aku gak bisa datang nemuin kalian. Tapi tulisan ini bukti, kalau aku ngerasa kesindir sama mimin dan yang buat kata-kata di video itu. Asli tamparannya keras banget. Sakit.

Diiringi hujan tulisan ini dibuat. Aku bener-bener kaya ditarik ke masa-masa dekorasi dolpin harus dilepas gara-gara basah, lari-lari buat ngelindungin lampu waktu hipa, atau rebutan ke lab pas jaman paper.

Sadar gak sih banyak banget warna yang udah kita goresin ke lembar putih yang dulu kita bawa ke asrama pertama kali jaman lugu waktu itu ?

Kalian tau ? Cinta yang bikin susah move on itu bukan dia yang tampan rupawan atau sweet ga ketolongan, tapi kalian @anstandfamily. Aku gak bisa move on. Sungguh.

Aku gak bisa bikin kata-kata gombal, maafkan.

Kita gak akan pernah sama atau sependapat, tapi yang aku tau saat aku bingung dimana jalan pulang, aku pasti akan cari kalian karna kalian juga rumah.

Kita mungkin gak bisa kaya sepatu yang kesana sini bareng, tapi yang harus kalian tau adanya kalian itu buat aku tenang dan nyaman.

.

.

.

@anstand Terimakasih untuk selalu ada meski kita jarang berbicara.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s